Friday, June 10, 2016

Armenian St, Penang 10200

Secara tidak sengaja kami tiba di sini, waktu berputar-putar mencari cendol kelapa yang katanya enak sangat. Khabarnya dijual oleh mamak. Makanya saya ingin mencuba merasa.


Dah jumpa gerai nya.








Cendol tentunya street food di Penang, makanya gerainya di pinggir jalan di depan rumah; tapi ia dinaik taraf dengan sususan kerusi meja ala-hipster kata orang sekarang.
Setelah bertanya pada pelayan, saya putuskan untuk tidak makan cendol di sini. (sila pm untuk detail...hahaha!)




Kami susuri jalan yang sesak dengan basikal, pejalan kaki dan beca. Sepanjang jalan ini bagai muzium hidup,sementelah ia terletak di tengah-tengan zon Tapak Warisan Dunia UNESCO.



Pintu masuk sebuah rumah persendirian; ceria warna bersatu pohon renik yang alami sambil mengekal tradisi


Tingkat atas rumah yang sama

Tiba tiba Yang Tengah mengambil alat itu,dan menggoyangnya mengikut muzik..
Membantu memungut derma untuk St Joseph Home.


Budak Pengurusan Kreatif ni boleh selamba saja buat street performing


Ice cream....ice cream....
Sebenarnya saya tertarik dengan bumbung tu..tapi gelap lah pulak

tiny miny little thingy

Subur kau.. bnayak karbon monoksid disini

Batu T dengan cop mural yang popular tu...
Armenian Street Art: Children on a Bicycle

Handmade gallery



Armenian Street & basikal berpisah tiada!

On modern trade....

Nice little café... takkan I nak makan situ kan!

Another specialty of Armenian St.
Trishaw





I found it! Kamus Peribahasa Melayu
Sold at the roadside


Love this ideas....


Vibrant colors!



Traffic jam!

modern vs traditional


Pelancong menjual poskad, ikut kita lah, berapa nak bayar!

ais goyang, a re-routing to childhood sweetness

Cafe








Wednesday, June 8, 2016

Cerita Banjarmasin 3

Catatan yang terlewat....


Sejemput kisah yang terkumpul yang sempat saya ingat dan catat.
Masih lagi terpana dengan pemandangan pancuran air yang meriah sebelum masuknya waktu solat.
Gambar ini saya ambil dari atas bas pada beberapa waktu yang berlainan ; heningnya tetap sama. Ia terkesan di hati.






 Cerita permata pula...










Saya tak pandai membeda permata asli dan campuran; lalu saya tinggalkan saja gelang,cincin dan rantai, simpan dalam kenangan. Beralih pada tasbih sebagai cenderahati nanti. Rasanya lebih praktikal. Seorang kakak mengusik... beli banyak-banyak.. nanti kastam tahan, kau bagi saja tasbih!

 Mencari tasbih batu amethyst, tapi tak berjumpa... Inilah saja yang saya borong.






Dalam jadual yang padat, sempat juga lari ke Wong Solo Banjar Baru yang letaknya di seberang jalan hotel. Sedap ayamnya; saya suka kedua-dua ayam penyet dan ayam bakar. Rasanya lebih sedap dan manis dari yang saya makan di Shah Alam.
Oh ya, jus adpukatnya sungguh sedap.





Ini Lontong Banjar, katanya.
Kuah lontongnya agak pucat tapi rasanya sungguh perisa. Cukup semuanya. Kuah lontongnya hanya ada nangka muda semata-mata nangka muda. Dihidang dengan  ketupat nasi bentuk tiga segi yang berbalut daun, telur rebus dan kuah sambal pedas serta di taburi bawang goreng.


Jus Poligami....ada berani?
Ini makanan Banjar pertama yang saja jamah waktu sarapan di hotel Roditha. Sup Kopro namanya kata waiter di situ.
Sejenis soto dengan nasi impit tapi kuahnya.. alahai... sangat pekat berempah dan aroma macam pilis dan param! Saya tak mampu habiskan
Kalau masak sendiri, harus kuah yang semangkuk ini saya cairkan jadi seperiuk!




Lapis Bogor; Kandunganya tepung ubi keladi, vanili bubuk.. Wangi.. tambah lagi ada taburan keju parut...Enak!

Monday, April 25, 2016

Hatiku Tertinggal di Banjarmasin 2

Banjarbaru


Kami menginap di Hotel Roditha, Banjarbaru. Cukuplah fasilitinya untuk pengembara singgah yang pergi pagi dan pulang malam. Di sebelahnya Universitas Lambung Mengkurat. Tampak hijau damai, cuma tak berkesempatan menjengah kerana program kami agak padat.



Pulang ke hotel, saya hanya mahu mandi dan tidur untuk mengumpul daya. Saya sanggup tidak keluar  biarpun suami mempelawa keluar minum dengan kawan-kawan kerana mahu berehat secukupnya. Tak rela nanti tersengguk-senguk atau terlelap waktu pengajian.
Kita faham la bahasa tubuh kita kan..bukannya kuat tahan lasak macam orang lain.
Lampu tidur di kamar saya. Cantik dan ringkas.

Bangunan di Banjar baru tindak canggih. Kita seolah-olah kembali ke tahun 70-an; terkenang Jitra dalam lingkungan waktu itu, begitulah. Tiada bangunan lebih tinggi dari 2 tingkat.
Rumah makan masih begitu tradisi. Kain rentang nama rumah makannya jadi dinding, sekaligus melindung dari terlalu terpamer pengunjung yang makan di dalamnya.

Teringin makan di rumah makan begini...





Hari pertama pengajian kami di Masjid Agung al-Munawarah.  Masjidnya masih baru. Besar dan selesa.
Khabarnya tapak masjid ini dulunya sebuah gelanggang badminton





Hari-hari seterusnya kami menyelam pengajian di Pesantren Yasin Guntung Manggis. Dinihari, kami sudah tinggalkan selimut. Perjalanan dari Hotel Roditha ke Guntung Manggis mengambil masa kira-kira 20 minit.
Sampai di Guntung Manggis pun sebelum subuh.  Damai menyelimuti daerah ini, begitu lah rasa hati setiap kali bertandang dan pulang
Saya cukup suka binaan pancuran air di tengah laman
Pancuran air lima tingkat ini terletak di tengah-tengah laman antara bangunan utaman dengan bangunan untuk Jemaah wanita. Mulanya saya fikir ia hanya binaan hiasan. Bila melihat para santri putera mengangkat wudhu di sana, baru saya faham, rupanya ia kolah untuk berwudhuk bagi Jemaah lelaki. Binaan bersifat dwi-fungsi yang mesra alam.







bersambung...shopping dan makan
 

Friday, January 22, 2016

Hatiku Tertinggal di Banjarmasin 1

Assalamualaikum
Disember 2015:
Perjalanan ke Kalimantan kali ini adalah kembara ilmu. Biasanya Tuan Guru datang sebulan sekali memberi kuliah dari kitab yang dia karangi atau terjemah. Perjalanan ini beri peluang untuk kami bermusafir ke tanah kelahiran Tuan Guru Sheikh Ahmad Fahmi Zamzam, menghidupkan kembali pengajian kitab secara bersanad.

Tok guru dari suku Banjar di Kalimantan. Beliau membawa kami ke sana bagi melihat sendiri dan turut sama menyambung sebahagian pengajian bersama anak murid nya disana. Di Tanah Bani Jawi ini kami dapat merasakan bagaimana suasana dan keadaan sistem pesanteran yang berjalan di sini berbanding di negara kita. Ada dua tempat pengajian yang akan dilawati. Pertama terletak di Kota Martapura Banjarmasin, Kalimantan Selatan dan yang kedua terletak di Kota Samarinda, Kalimantan Timur


Penerbangan  ke Banjarmasin merentas Laut Jawa buat saya sedikit kecut perut! Harap-harap angin dan gelombang udara bersimpati dengan kami. Sang Garuda ini lebih kecil.. Nampak dak, yang bertudung merah itu lah saja.


Ini bodyguard saya, Baju yang dia pakai tu lebih tua dari umur dia....Baju abahnya masa zaman belajar lagi ..hihi.

Mendarat di Bandara Syamsuddin Noer selepas maghrib. Kami disambut anak santri. Terpegun saya melihat pakaian santai mereka. Kemeja tenun Kalimantan dengan kain pelikat. Nampak sajak.



Esok pagi kami bertamu  Mesjid Agung ar Rahman di Banjarbaru untuk upacara peresmian dan pembukaan pengajian yang di langsungkan oleh Wali Kota Banjarmasin.
Di sini mulalah pengajian kitab Bustanul Arifin.



....bersambung...InsyaaAllah